Gerbang Pengembaraan

sudahkah kita bersedia untuk pengembaraan hakiki?!

KL – Cameron Highland

Saya berehat sahaja di rumah dan melakukan kerja-kerja rumah yang sepatutnya, melayan anak-anak saya terutama sikecik yang bernama Kamila Massara yang baru berusia setahun jagung..

KL-Cameroon Highland

Pagi lagi saya dah bersiap nak ke KL, risau jugak sangkut trafic jam kat tol Jln Duta, sampai di KL awal lagi, then saya ambik kesempatan untuk minun dan baca paper dulu..

Cuaca pada pagi itu amat baik, kami memulakan perjalanan ke Cameron Highland kira-kira jam 9am, dalam perjalanan saya singgah di Batu Cave untuk membuat lawatan di Hindu Temple yang terbesar di Malaysia, terdapat 272 anak tangga untuk sampai ke temple cave, saya mencadangkan agar mereka membuat sedikit senaman dengan mendaki tangga tersebut untuk melihat temple tersebut dengan lebih dekat. Manakala saya hanya menanti di bawah sambil minum di gerai berhampiran. Setelah selesai melawat Bt. Cave, saya membawa mereka melawat ke kedai pewter berhampiran dan kemudian meneruskan perjalan menuju ke tol Sungai Buloh untuk masuk ke lebuhraya utara-selatan. Lebih kurang satu setengah jam perjalanan kami berhenti di R&R Tapah untuk rehat seketika dan melawat gerai buah-buahan disana, kemudian seperti biasa kami minum kopi sambil berbual-bual. Setelah itu kami teruskan perjalanan lagi, then keluar tol Tapah dan singgah di kilang membuat raga buloh, selepas lawatan itu saya terus menuju ke rumah rehat Tapah untuk makan tengah hari, coffe haouse di rumah rehat Tapah agak istimewa, kerana makanannya sedap,

Lata Iskandar waterfall

Lata Iskandar waterfall

tempat cantik dan pemandangan yang menarik. Sesudah menjamu selera perlahan-lahan kami bergerak ke kawasan air terjun Lata Iskandar pula untuk menikmati keindahan alam semulajadi, disini kami berada diketinggian 1400 meter dari paras laut. Perjalanan kami ke Cameron Highland tinggal kira-kira 40km sahaja lagi, tapi oleh kerana jalan yang berliku perjalanan akan mengambil masa kira-kira 45minit.

Dalam perjalanan saya berhenti lagi, kali ni di rumah ‘Michel’. Sebenarnya Michel ni orang asli, kami melawat rumah Michel yang dibuat daripada buloh, lantai dan dinding buloh dan atap daun palas. Rumah Michel agak ‘daif’ tapi dia sudah biasa dengan keadaan ini. Saya memang kenal sangat dengan Michel ni sebab dah biasa jumpa dia. Selepas itu kami terus ke cmhDSC06243 dan sebelum ke hotel kami membuat lawatan singkat di sana, kerana esok pagi kami akan ke Pulau Pinang pula, jadi masa agak suntuk disini. Mula-mula saya bawa mereka ke taman rama-rama, kemudian ke BOH plantation. Pada waktu itu sudah lewat petang saya kemudian menghantar mereka ke hotel Strawberry Park Resort manakala saya seperti biasa akan menumpang di farmhouse sahabat saya di sana.

Advertisements

May 19, 2009 - Posted by | my journey

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: